Berita Bergambar: 24 Jam Terakhir Ketika Pesawat Terakhir AS Terbang Keluar Dari Afghanistan

Berita Bergambar: 24 Jam Terakhir Ketika Pesawat Terakhir AS Terbang Keluar Dari Afghanistan

Bosan seperti orang lain di Kabul, pejuang Taliban menghabiskan saat-saat terakhir perang Afghanistan selama 20 tahun menyaksikan langit malam untuk suar yang akan menandakan Amerika Syarikat telah pergi.

Dari jauh, jeneral AS menonton skrin video dengan jangkaan yang sama.

Lega membebaskan para pemenang perang dan yang kalah ketika pesawat terakhir AS berlepas.

Bagi mereka yang berada di antaranya dan ditinggalkan – mungkin sebahagian besar sekutu Afghanistan yang meminta izin AS untuk melarikan diri – ketakutan merebak tentang apa yang akan berlaku, memandangkan sejarah Taliban yang kejam dan menindas wanita.

Dan bagi ribuan pegawai dan sukarelawan AS yang bekerja di seluruh dunia untuk menempatkan pelarian Afghanistan, masih belum boleh rehat.

Seperti yang disaksikan oleh The Associated Press di Kabul dan seperti yang diberitahu oleh orang-orang AP yang diwawancara dari semua pihak, perang berakhir dengan episod kekejaman, trauma yang berterusan, usaha kemanusiaan yang besar dan penuh saat-saat rahmat.

Musuh selama dua dekad dilancarkan ke arah kerjasama yang pelik, bergabung dalam tujuan bersama – Kedua-dua Taliban dan Amerika Syarikat bersstuju mahu Amerika Syarikat keluar.

Mereka juga ingin menghindari serangan pengganas.

Kedua-dua pihak mempunyai kepentingan dalam memanfaatkan 24 jam terakhir.

Dalam jangka masa itu, Amerika bimbang jika puak ekstrimis akan menembak pesawat pengangkutan yang menelan helikopter ketika mereka bergerak bersama pasukan dan pegawai AS yang terakhir.

Sebaliknya, menerusi warna hijau cermin goggie penglihatan malam, orang Amerika melihat lambaian selamat tinggal dari pejuang Taliban di landasan.

Taliban bimbang jika Amerika akan memasang periok api di sekitar lapangan terbang.

Sebaliknya, orang Amerika meninggalkan mereka dengan dua trak pemadam kebakaran yang berguna dan pemuat depan yang berfungsi bersama dengan beberapa jentera.

Setelah beberapa malam tanpa tidur akibat dari bunyi penerbangan evakuasi AS di atas kepala, Hemad Sherzad menyertai rakan-rakan pejuang Taliban dalam merayakan kejayaan dari posnya di lapangan terbang.

“Kami menangis selama hampir satu jam kerana gembira,” kata Sherzad kepada AP. “Kami banyak berteriak – bahkan tekak kami kesakitan.”

Di pusat operasi Pentagon di luar Washington pada masa yang sama, anda dapat mendengar jatuhan pin ketika C-17 terakhir berlepas dari landasan.

Anda juga dapat mendengar desahan lega dari pegawai tertinggi tentera di dalam bilik, walaupun melalui topeng Covid.

Presiden Joe Biden, yang bertekad untuk mengakhiri perang, menghadapi kritikan meluas atas pengunduran, mendapat kabar dari penasihat keselamatan negaranya dalam pertemuan dengan pembantu.

“Saya enggan menghantar generasi putra dan putri Amerika yang lain untuk berperang yang sepatutnya sudah lama berakhir,” katanya.

Jeneral Mark Milley, Pengerusi Ketua Staf Gabungan, adalah antara yang menontonnya di Pentagon.

“Kita semua berhadapan konflit antara rasa sakit dan marah, sedih dan pilu,” katanya kemudian, “digabungkan dengan kebanggaan dan ketahanan.”

Itu adalah 24 jam yang mengerikan, tentang pelepasan pesawat C-17 terakhir pada jam 11:59 malam dari Kabul.

Beberapa orang yang bercakap dengan The AP mengenai tempoh tersebut meminta untuk tidak disebutkan namanya.

Pegawai AS yang melakukannya tidak diberi kebenaran untuk mengenal pasti diri mereka.

Kegilaan lapangan terbang

Sebelum meninggalkan Kabul, seorang pegawai konsulat AS dengan 25 tahun di Jabatan Luar Negeri sibuk memproses visa khusus untuk memenuhi syarat Afghanistan yang berjaya melalui pusat pemeriksaan Taliban, tentera Afghanistan dan AS ke lapangan terbang.

Apa yang dilihatnya sangat menyakitkan.

“Sangat mengerikan apa yang harus dilalui orang untuk masuk,” katanya.

“Beberapa orang menghabiskan tiga hingga lima hari menunggu.

“Dari dalam, kita dapat mendengar peluru hidup ditembakkan untuk menahan orang ramai dari menyerbu masuk.”

Sebuah unit kecil di lapangan terbang untuk kanak-kanak yang hilang tanpa penjaga ditubuhkan oleh Norway dan kemudiannya diambil alih oleh Unicef.

Unicef ​​kini menjalankan pusat pengumpulan kanak-kanak tanpa penjaga di Qatar.

Lebih penting lagi, AS menghantar beribu-ribu pekerja ke puluhan di seluruh Eropah dan Timur Tengah untuk pemeriksaan dan memproses pelarian Afghanistan sebelum mereka berpindah ke Amerika Syarikat, atau ditolak.

Kedutaan AS di Mexico, Korea Selatan, India dan di tempat lain mengendalikan pusat panggilan maya untuk menangani banjir e-mel dan panggilan perpindahan.

Sherzad mengatakan bahawa dia dan rakan-rakan tentera Taliban memberikan rokok kepada orang Amerika di lapangan terbang dan tembakau (tembakau tanpa asap) kepada Afghanistan yang masih berpakaian seragam tentera mereka yang hancur.

Pada saat itu, dia berkata, “semua orang tenang. Hanya perbualan biasa, “namun,” Kami hanya menghitung minit dan saat untuk menaikkan bendera kami setelah merdeka sepenuhnya. “

Usaha AS untuk membawa warga Afghanistan dan orang lain yang berisiko ke lapangan terbang menjadi rumit oleh penyebaran kod elektronik yang viral yang AS ingin berikan kepada mereka yang diberi keutamaan untuk evakuasi, kata seorang pegawai kanan Jabatan Negara yang berada di lapangan di Kabul.

Pegawai itu mengatakan, kod itu, yang ditujukan untuk kakitangan Afghanistan di Kedutaan AS, telah dikongsi dengan begitu banyak dan cepat sehingga hampir semua orang yang mencuri masuk memiliki salinan di telefon mereka dalam waktu satu jam setelah diedarkan.

Pada masa yang sama, pegawai itu mengatakan, beberapa warga AS muncul bersama sekumpulan besar Afghanistan, ramai yang tidak memenuhi syarat untuk keutamaan evakuasi.

Dan ada “pengusaha” Afghanistan yang secara palsu mengaku berada di pintu masuk lapangan terbang dengan sekumpulan pegawai Afghanistan yang berisiko tinggi.

“Ini melibatkan beberapa pertukaran yang sangat menyakitkan bagi semua orang yang terlibat,” kata pegawai itu mengenai pilihan untuk pemindahan.

“Setiap orang yang menghayatinya dihantui oleh pilihan yang harus kita buat.”

Pegawai itu mengatakan, ia nampaknya, setidaknya secara anekdot, bahawa majoriti warga Afghanistan yang memohon visa khas kerana hubungan mereka di masa lalu atau sekarang dengan AS.

Antara rintangannya ialah reka bentuk lapangan terbang itu sendiri.

Itu telah dibangun dengan akses yang terbatas untuk mencegah serangan pengganas dan tidak mengizinkan jumlah besar orang di dalamnya, apalagi ribuan orang yang ingin masuk.

Semua ini terungkap di bawah ketakutan berterusan akan serangan lain dari kumpulan militan (ISIS) yang mengorbankan 169 warga Afghanistan dan 13 anggota perkhidmatan AS dalam pengeboman bunuh diri 26 Ogos di lapangan terbang.

Ada kalanya, kata seorang lagi pegawai AS yang mengetahui proses itu, ketika warga Afghanistan menuju ke pesawat evakuasi, akan ditarik balik sebelum penerbangan ketika mereka didapati dalam senarai larangan terbang.

Pegawai ini mengatakan bahawa sejauh yang diketahui, semua kecuali seorang pegawai Kedutaan AS berjaya keluar.

Orang itu mempunyai visa khas yang diperlukan tetapi tidak tahan untuk meninggalkan ibu bapanya dan saudara-mara yang lain.

Walaupun meminta rakan sekerja Afghanistan dan Amerika untuk menaiki bas evakuasi ke lapangan terbang, dia memilih untuk tinggal, kata pegawai itu.

Tetapi bekas kontraktor AS berusia 24 tahun, Salim Yawer, yang memperoleh visa dan pas masuk dengan bantuan saudaranya, seorang warganegara AS, tidak pernah keluar dengan isteri dan anak-anaknya yang berusia empat dan satu setengah tahun.

Mereka mencuba empat kali untuk sampai ke lapangan terbang sebelum orang Amerika pergi.

“Setiap kali kami sampai ke pintu pagar, saya takut anak-anak kecil saya akan berada di bawah kaki orang lain,” katanya.

Dia juga tidak menyangka orang Amerika akan pergi pada hari Isnin, dan dia kembali ke lapangan terbang pada keesokan harinya.

“Kami tidak tahu malam itu bahawa orang Amerika akan meninggalkan kami,”

Yawer berkata. “Isnin, masih ada pasukan dan pesawat AS dan harapan di antara orang-orang. Tetapi hari Selasa adalah hari kekecewaan. […] Taliban berada di seluruh daerah dan tidak ada lagi pesawat di langit Kabul.”

Yawer memiliki sebuah syarikat pembinaan Kabul dan melakukan perjalanan ke berbagai wilayah untuk bekerja di Kor Jurutera Tentera Darat AS, katanya dari kampungnya di wilayah Kapisa utara, tempat dia melarikan diri.

Countdown

Pada petang hari Ahad, 29 Ogos, di Kabul, pengawasan menunjukkan orang memuat bahan letupan ke dalam kenderaan mereka, kata pegawai AS.

AS telah memerhatikan kereta itu selama berjam-jam, dengan laporan mengenai ancaman serangan IS yang akan datang.

Drone Amerika RQ-9 Reaper melancarkan peluru berpandu Hellfire ke dalam kenderaan, di sebuah kompleks di antara dua bangunan.

Pegawai AS mengatakan pengawasan menunjukkan letupan peluru berpandu awal, diikuti dengan bola api besar, yang mereka percayai disebabkan oleh bahan letupan di dalam kenderaan.

Walau bagaimanapun penduduk empatan menafikan dakwaan AS mengenai kenderaan yang penuh dengan bahan letupan itu.

Di tempat kejadian, Najibullah Ismailzada mengatakan adik iparnya Zemarai Ahmadi baru saja pulang dari kerja dengan badan amal Korea.

Ketika dia pergi ke garaj, anak-anaknya keluar untuk menyambutnya, dan ketika itulah berlaku letupan.

“Kami kehilangan 10 anggota keluarga kami,” kata Ismailzada.

Enam berumur antara dua hingga lapan tahun.

Dia mengatakan saudara lain, Naser Nejrabi, yang merupakan bekas tentera Afghanistan dan jurubahasa tentera AS, juga terbunuh, bersama dua remaja.

Beberapa jam selepas serangan drone itu, Biden berada di Pangkalan Tentera Udara Dover di Delaware untuk menyaksikan pemindahan jenazah 13 tentera AS yang terbunuh pada pengeboman bunuh diri pada 26 Ogos dan untuk menemui keluarga yang berduka.

Kad yang disimpannya, yang menyenaraikan jumlah anggota perkhidmatan Amerika yang telah meninggal di Iraq dan Afghanistan, telah dikemas kini dengan “tambah 13”, menurut orang yang mengetahui pertukaran presiden dengan keluarga.

Dalam perebutan terakhir di lapangan terbang Kabul malam itu, para pelarian diarahkan ke pintu gerbang tertentu ketika komandan AS berkomunikasi secara langsung dengan Taliban untuk mengeluarkan orang ramai.

Sekitar jam 8 pagi pada hari Isnin, letupan dapat didengar ketika lima roket dilancarkan ke arah lapangan terbang.

Tiga jatuh di luar lapangan terbang, satu mendarat di dalam tetapi tidak mengalami kerosakan dan satu lagi dipintas oleh sistem anti-roket AS.

Tidak ada yang cedera.

Sekali lagi, militan ISIS, musuh utama Taliban dan Amerika, disyaki sebagai dalangnya.

Sepanjang pagi, 1,500 orang Afghanistan terakhir keluar dari negara itu sebelum AS meninggalkan pengangkutan awam.

Menjelang jam 1:30 petang, 1,200 tentera AS tetap berada di darat dan penerbangan mula menggerakkan mereka keluar.

Tenaga udara AS – pesawat pengebom, jet pejuang, drone bersenjata dan helikopter operasi khas yang dikenali sebagai Little Birds – menyediakan pelindungan udara.

Menjelang petang, tentera AS menyelesaikan kerja beberapa hari memusnahkan atau membuang peralatan ketenteraan.

Mereka memusnakkan 27 Humvees dan 73 pesawat, sering mengalirkan cecair transmisi dan minyak enjin dan menghidupkan enjin sehingga berjaya dirampas.

Mereka menggunakan bom tangan termit untuk menghancurkan sistem yang memintas roket pagi itu.

Peralatan yang berguna untuk tujuan penerbangan awam, seperti trak pemadam kebakaran, ditinggalkan untuk pihak berkuasa baru.

Akhirnya, kurang dari 1,000 tentera masih tinggal.

Lima pesawat C-17 datang dalam kegelapan untuk membawa mereka keluar, dengan kru yang dilatih khas untuk terbang ke dalam dan keluar dari lapangan terbang pada waktu malam tanpa kawalan lalu lintas udara.

Dari Pangkalan Tentera Udara Scott di Illinois, Jeneral Jacqueline Van Ovost, komandan Komando Mobiliti Udara, menonton di skrin video ketika pesawat dipenuhi dan berbaris untuk berlepas.

Gambar ikonik menunjukkan Jeneral Christopher Donahue, komandan Bahagian Udara ke-82, membawa senapang M-4 ketika dia berjalan ke C-17 dan menjadi sejarah sebagai tentera terakhir AS di Afghanistan.

Pesanan dan mesej yang tajam yang dirakam pada saat-saat terakhir.

“Chock 5 100 peratus dikira,” kata satu pesan, yang bermaksud semua lima pesawat dimuat sepenuhnya dan semua orang dikira.

“Clamshell,” datang pesanan, yang bermaksud menarik kembali tanjakan C-17 satu persatu.

Kemudian, “tolak kekuatan”, artinya keluar.

Satu minit sebelum tengah malam, yang terakhir dari lima berangkat.

Segera muncul pesan “MAF Selamat,” yang bermaksud Angkatan Udara Mobiliti telah pergi dari ruang udara Kabul dan di langit yang selamat.

Jeneral Amerika santai.

Dari lapangan di Kabul, pejuang Taliban Mohammad Rassoul, yang dikenal di antara pejuang lain sebagai “Helang Afghanistan”, juga memerhatikan.

“Mata kami menatap langit dan menunggu,” katanya.

Deruan pesawat yang menahannya dari tidur selama dua malam telah berhenti.

Taliban melepaskan tembakan cahaya ke udara di lapangan terbang.

“Setelah 20 tahun berjuang, kami mencapai sasaran kami,” kata Rassoul.

Dia berani mengharapkan kehidupan yang lebih baik untuk isterinya, dua anak perempuan dan seorang anak lelakinya.

“Saya mahu anak-anak saya hidup dalam keadaan damai,” katanya.

“Jauh dari serangan drone.”

Afghanistan